Indra Sukmana Sukses Budidaya Ikan Berkat EM

0
97
Indra Sukmana pembudidaya ikan nila dan ikan emas dengan sentuhan EM di daerah Garut, Jawa Barat.

Sosok pria enerjik Indra Sukmana dinilai sukses mengembangkan usaha budidaya ikan nila dan ikan emas  di daerah Garut, Jawa Barat berkat sentuhan teknologi Effective Microorganisms (EM4) perikanan dan tambak.

Pria berusia 41 tahun itu memiliki puluhan kolam berbagai ukuran di atas lahan seluas 75 tumbuk (istilah setempat), masing-masing tumbuk seluas 14 meter persegi.

Dari puluhan kolam yang telah dibangun secara permanen maupun kolam tanah selain itu proses pembesaran yang rata-rata membutuhkan waktu tiga bulan siap dipanen, juga melakukan pembibitan ikan nila dan ikan emas, tutur Indra Suksama, salah seorang anggota kelompok budidaya ikan Desa Jati, Kecamatan Tarogong Kaler, Kabupaten Garut, Jawa Barat.

Ia merupakan salah seorang dari puluhan budidaya ikan air tawar di daerah tersebut berkat ketersediaan air yang melimpah dan lahan yang cukup luas sehingga daerah itu menjadi pusat perdagangan ikan.

Hampir 90 persen masyarakat setempat menggeluti usaha budidaya ikan secara organik untuk memenuhi kebutuhan masyarakat di Kabupaten Garut dan daerah-daerah lain Jawa Barat, sehingga daerah ini menjadi pusat perdagangan ikan.

“Saya juga melakukan usaha pembibitan ikan nila dan ikan emas untuk memenuhi permintaan masyarakat setempat akan bibit yang bermutu dalam jumlah yang cukup besar,” tutur Indra Sukmana ketika menerima tim youtube EM Indonesia offiseal baru-baru ini.

Ia mengaku menggunakan EM4 perikanan dan tambak, awalnya dari mendengar bahwa menggunakan pupuk hayati itu sangat bagus dan sejak tiga tahun lalu itu langsung menggunakannya.

Setelah menggunakan EM4 perikanan ternyata pertumbuhan ikan nila dan ikan emas lebih cepat besar, sekaligus mampu mengatasi perubahan cuaca pada ikan.

Pemakaian EM4 itu dilakukan dengan cara dicampurkan pada pakan ikan dan air secara merata agar lebih efektif dibandingkan dengan langsung ditaburkan atau disiram di air kolam yang membutuhkan EM lumayan  banyak.

“Pakan ikan yang dicampur dengan air dan EM biasanya didiamkan dulu selama 1-2 jam, setelah rata meresap baru ditaburkan ke kolam ikan,” katanya.

Ia menjelaskan, pakan ikan di setiap kolam untuk pemberian pakan rata-rata dicampurkan  dengan satu liter EM4 perikanan sampai rata-rata meresap.

Pemberian pakan yang dicampur EM itu berlangsung setiap hari selama siklus atau panen berlangsung selama tiga bulan. Panen biasanya dilakukan secara bertahap. Setelah panen kolam kembali diolah juga menggunakan EM.

Jadi penggunaan EM dilakukan mulai dari pengolahan lahan hingga dicampur dengan pakan ikan, tutur Indra Sukmana.

EM4 perikanan dan tambak memberikan manfaat untuk memfermentasi sisa pakan, kotoran, cangkang udang di dasar tambak, menguraikan gas-gas amoniak, metan dan hydroger sulfidar, meningkatkan oksigen terlarut dan air menjadi bersih sehingga tidak diperlukan pergantian air secara berulang-ulang.

Meningkatkan daya tahan ikan/udang sehingga mengurangi pemakaian  antibiotik, mengurangi pemakaian bahan kimia dan mengurangi biaya produksi. https://linktr.ee/em4

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini