EM Suburkan Tanah Dan Lindungi Tanaman dari Penyakit

0
285
Penyuluh Pertanian di Kalimantan Selatan Rizali Anshar, SST. MM saat menyampaikan materi dalam webinar bertajuk “Tanaman Subur dan Lebat Tanpa Boros Biaya” melalui aplikasi zoom.

Effective Microorganisms4 (EM4) mempunyai manfaat yang sangat strategis dalam  menyuburkan tanah, sekaligus menstimulasi pertumbuhan tanaman, sehingga dapat berfungsi sebagai Bioprotektan.

“Bioprotektan adalah microorganisms yang fokus untuk melindungi tanaman dari pathogen penyebab penyakit,” kata Pembicara utama Rizali Anshar, SST. MM, pada Webinar mengusung tema “Tanaman subur dan lebat tanpa boros biaya” melibatkan ratusan peserta  sahabat tani lintas nusantara.

Rizali Anshar, SST. MM adalah seorang Penyuluh Pertanian di Kalimantan Selatan,  sekaligus pemilik channel youtube Penyuluh Pertanian  Lapangan yang mempunyai  lebih dari 50.000 pengikut.

PT Songgolangit Persada, agen tunggal yang memproduksi dan menjual EM4 pertanian, EM4 Perikanan, EM4 Peternakan dan EM4 limbah ke seluruh daerah di Indonesia yang mendapat lisensi dari EMRO Jepang, dalam  Webinar kali ini berkolaborasi dengan Rizali Anshar.

Rizali Anshar menjelaskan, microorganisms itu terdiri atas dua jenis, yakni microorganisms yang bermanfaat dan microorganisms merugikan (tidak bermanfaat) yang menjadi musuh dari tanaman.

Microorganisms yang bermanfaat itu disebut dengan Effective Microorganisms4 (EM4) dan yang tidak bermanfaat atau musuh dari tanaman itu disebut dengan pathogen.

“Dengan demikian kedua-duanya yakni EM dan pathogen jumlahnya harus seimbang , bayangkan misalnya EM  (microorganisms  yang baik) sedikit lebih banyak pathogen  menyebabkan tanaman terserang hama penyakit,” tutur Rizali Anshar.

Sebaliknya ketika microorganisms seimbang akan mampu menekan perkembangan  populasi  pathogen yang dapat melindungi tanaman dari serangan gangguan penyakit.

“Ibaratnya anggap kita dalam kondisi baik, badan sehat dan prima, tentu tidak mau minum obat karena kita tidak merasa sakit. Selama tubuh mampu menyerap makanan, tidak perlu minum obat,” kata Rizali Anshar.

Itulah “Tanaman subur dan lebat tanpa boros biaya”, jangan tanaman diberi pestisida  jika kondisinya sudah sehat tidak ada serangan penyakit. Oleh sebab itu dalam webinar yang berlangsung sekitar empat jam itu banyak pertanyaan dari sahabat tani nusantara antara lain, bagaimana reaksi EM4 pertanian kalau langsung diaplikasikan atau disemprotkan ke tanah.

Rizali Anshar memberikan jawaban, bahwa EM4 bisa saja langsung diaplikasi (disemprotkan ) ke tanah, dan alangkah baiknya cairan EM4 pertanian yang dituangkan dari kemasan botol warna kuning itu diaktivasi dulu agar lebih hemat dan efisien, sehingga lebih luas sasaran bisa dijangkau.

Aktivasi atau mengaktifkan (memperbanyak) EM4 dapat dilakukan seperlunya dan EM aktif itu habis digunakan dalam waktu 30 hari, karena setelah itu kekuatan microorganisms akan  menurun.

Aktivitasi EM4 itu dilakukan dengan   perbandingan 1:1:18 yakni 1 liter EM4: 1 liter molase  atau bisa juga gula merah 1 kg dan 18 kilogram air, lalu difermetasi dalam wadah tertutur selama seminggu sehingga menghasilkan 20 liter EM4 aktif.

EM aktif  itu sebelum diaplikasikan ke tanaman atau tanah dicampur lagi dengan air 1;10 sehingga dengan EM4 aktif akan mampu menghasilkan 300  tangki, padahal kalau dengan EM4 yang baru dibeli langsung diaplikasikan hanya mendapatkan 14-15 tangki.

“Jadi pengalaman, keterampilan, termasuk wawasan dan informasi  yang diperoleh dalam webinar kali ini sangat bermanfaat untuk menjadikan tanaman subur dan lebat tanpa boros biaya,” tutur Rizali Anshar. https://linktr.ee/em4

 

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini