Lampu Merah Ketahanan Pangan Bali (1)

0
21
Prof. Dr. Ir. I Wayan Windia Guru Besar pada Fak. Pertanian Unud, dan Ketua Stispol Wira Bhakti.

Oleh: Wayan Windia *)

Saya membaca berita singkat di TV. Bahwa kini organisasi pangan dan pertanian (FAO) merasa khawatir tentang keadaan pangan dunia, karena harganya mulai cenderung meningkat. Implikasinya, negara-negara di dunia berusaha menyetop menawarkan komoditasnya ke pasar dunia.

Mereka mengambil sikap aman. Yakni ingin memenuhi kebutuhan dalam negeri. Apalagi sedang ada perang. Pangan adalah komoditas primer. Kalau tidak ada pangan di dalam negeri, dan harganya terus menanjak, maka pemerintahan bisa runtuh. Transformasi dari Orla ke Orba tempo hari, salah satu penyebabnya adalah masalah pangan. Lanjut menyebabkan inflasi yang membubung tinggi, di atas 600%.

Indonesia saat ini mengalami masalah yang analogis. Kini harga kedele, dan daging sapi kembali membubung. Sebelumnya harga jagung juga membumbung. Tahun lalu, harga garam dan cabe yang membubung. Tambah-tambah lagi, harga minyak goreng juga ikut membubung. Sudah dilakukan operasi pasar, tetap saja harga minyak goreng tidak terkendali. Banyak wacana yang sinis. Kok Indonesia sebagai negara agraris, justru mengalami masalah dengan pangan.

Saya kira, akar masalahnya adalah: bukan apakah kita negara agraris atau tidak. Tetapi apakah negara memihak kepada petani produsen atau konsumen. Ini adalah soal pilihan kebijakan negara. Kalau saja petani Indonesia diikhlaskan menerima harga yang menguntungkan, dan negara (berani) memihak petani, maka Indonesia bisa menjadi lumbung pangan dunia (Asia Tenggara). Petani akan senang bertani. Mereka tidak akan menjual sawahnya. Mereka akan menjadi dasar ekonomi berkelanjutan, berbasis agribisnis.

Dalam sejarah pangan dunia, tercatat bahwa dunia memang lebih banyak pesimis-nya dibandingkan dengan optimisme-nya. Masalah pangan mulai mendapatkan perhatian dunia, setelah terjadinya Perang Dunia Kedua. Karena pada saat itu 2/3 penduduk dunia tercatat menderita kekurangan pangan.

Bahkan pada tahun 1950, banyak para ahli yang sangat percaya pada pikiran Malthus. Bahwa pertambahan penduduk, tidak pernah terkejar oleh ketersediaan pangan. Hanya pada tahun 1965-1970 dunia sempat optimis tentang ketersediaan pangan, ketika India berhasil melakukan revolusi hijau.

Tetapi setelah itu, dunia kembali mengalami pesimisme pangan. Penyebabnya adalah negara-negara Barat yang semakin kaya, rakyatnya ternyata semakin banyak memakan daging, telur, susu, dan lain-lain. Sedangkan Perdana Menteri (PM) Uni Soviet (waktu itu) Nikita Kruschev terlanjur menganjurkan rakyatnya memakan makanan seperti di negara Barat.

Kita semua paham, bahwa daging, susu, dan telur dihasilkan oleh ternak. Di negara maju, ternak adalah pemakan biji-bijian (jagung, kedele dan bahkan ikan) yang rakus. Padahal jagung, kedele, dan ikan, adalah bahan makanan pokok di negara-negara yang sedang berkembang (miskin). Di Indonesia, sistem beternak ala Barat, juga sudah banyak menjamur. Diperhitungkan bahwa rakyat di negara maju, memakan makanan (biji-bijian) lima kali lebih banyak dibandingkan dengan rakyat di negara yang miskin.
*) Penulis, adalah Guru Besar pada Fak. Pertanian Unud, dan Ketua Stispol Wira Bhakti.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini