Negara Mesti Berani Tertibkan Perda-Perda Berbasis Agama (1)

Putu Suasta, Alumnus Universitas Gajak Mada dan Universitas CORNELL, Amerika Serikat.

Oleh: Putu Suasta *)

Rancangan Peraturan Daerah Penyelenggaraan Kota Religius di Depok yang viral di media beberapa minggu lalu menaikkan kekahwatiran para pemerhati demokrasi terhadap konservatisme agama yang semakin kuat dan meluas di Indonesia.

Konservatisme agama sendiri sesungguhnya tidak perlu dipersoalkan dari kaca mata demokrasi sejauh tidak mempengaruhi kebijakan-kebijakan publik. Perda berbasis agama adalah perwujudan dari kekuatan konservatisme agama dalam kebijakan-kebijakan publik.

Selain di Depok, Perda sejenis juga pernah memicu perdebatan panjang ketika Kabupaten Manokwari (Papua) menerapkan aturan-aturan berbasis Injil untuk mengatur penggunaan simbol-simbol agama, minuman beralkohol dan sejumlah isu lain.

Beberapa daerah lain juga menerapkan peraturan-peraturan sejenis (Perda berbasis tafsir terhadap ajaran agama tertentu). Jika praktek seperti ini dibiarkan terus berlangsung, populisme agama dalam politik Indonesia secara perlahatan akan semakin terstruktur dan pada gilirannya akan menggerus semangat kebhinekaan yang merupakan fundamen dari paham kebangsaan Indonesia.

Dari kaca mata demokrasi, peraturan negara (termasuk Perda) tidak semestinya ditujukan untuk mengatur cara beragama yang merupakan wilayah privat tiap warga. Tanggung jawab negara terhadap agama (sesuai konstitusi) hanya sebatas memberi jaminan kebebasan bagi tiap warga untuk menjalankan agamanya masing-masing. Negara tidak memiliki hak mengatur apalagi memaksa cara beragama warga berdasarkan tarfsir agama tertentu.

Kewajiban warga untuk menghentikan segala aktivitas di jam ibadah pada hari Minggu seperti diatur dalam Perda Injil Kabupaten Manokwari adalah contoh campur tangan kebablasan dari pemerintah terhadap wilayah privat warga.

Hal ini juga dikriminatif karena tidak menyebutkan kewajiban warga di jam ibadah agama lain. Hal serupa juga terjadi dalam salah satu ayat dalam Raperda Kota Depok yang viral tersebut di mana disebutkan kewajiban Pemkot Depok membina masyarakat dan keluarga beragama Islam agar terbebas dari buta aksara Al-Quran, sedangkan pegaturan sejenis untuk penganut agama lain tidak disebutkan.

*) Adalah  Alumnus Universitas Gajah Mada (UGM) dan Cornell University Amerika Serikat